Membuka Mata Hidupkan Kepedulian: Sivitas Atma Jaya bergerak untuk Pandemi Covid-19

Jakarta, 31 Maret 2020 – Usaha untuk memutus mata rantai penyebaran pandemic virus corona atau covid -19 terus digaungkan oleh segala pihak. Hal ini jelas harus jadi perhatian bersama mengingat sudah satu bulan sejak dua kasus pertama mencuat ke ranah public. Per 31 Maret Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 melaporkan sebanyak 1.528 kasus pasien positif dan 136 jumlah kasus pasien meninggal dunia.

Kini sudah hampir dua pekan banyak perusahan di Ibu Kota memberlakukan #workfromhome. Bagi Unika Atma Jaya sendiri, kini sudah berjalan dua pekan sejak terbitnya Surat Edaran Rektor yang meminta agar kegiatan perkuliahan dialihkan pada platfom daring. Perkuliahan secara daring tersebut didukung fasilitas pembelajaran menggunakan sarana Microsoft Teams, Learning Managament System Model (LSM) Moodle, AtmaZeds dan Panopto, juga dilengkapi dengan fasilitas perpustakaan dan jurnal online yang disediakan untuk mendukung kegiatan belajar dan mengajar terus berjalan demi dukung kampanye #dirumahaja.

Seperti yang diunggah oleh Kepala Program Studi Magister Admnistrasi Bisnis, Dr. rer.pol. Agung Nugroho pada laman  jejaring sosialnya, pada Senin (30/3) misalnya. Beliau berbagai cerita bahwa Program Studi Magister Administrasi Bisnis telah berhasil menyelenggarakan sidang proposal penelitian untuk mahasiswanya yang sedang menulis Tesis melalui platform belajar daring.

“Di saat krisis seperti ini, tugas kita sebagai akademisi juga memberikan semangat kepada anak didik kita, apalagi mahasiswa pasca yang sebagian besar membiaya kuliah mereka sendiri.  Prinsipnya selalu mencari jalan keluar dan berpikir positif. Kendala yang muncul karena adanya pandemi Covid-19 ini tidak menghalangi kita untuk menjadi kreatif dan produktif. “

Layanan konseling Atma Jaya juga menganjurkan demikian karena berpikir positif berperan meningkatkan imun tubuh sehingga dapat menghindari penularan virus tersebut.

 

 Akademisi dan Tenaga Kependidikan Berbagi

Ditengah himbauan untuk tetap di rumah saja, tidak semua bisa melakukannya. Diantaranya adalah para pekerja harian.  “Hati kami terketuk saat melihat penjahit keliling dekat rumah saya yang mengatakan pendapatan mereka turun drastis.  Saya dan teman-teman kolega di program studi Farmasi UAJ tergerak untuk membantu dengan memesan masker dari kain.   Setelah masker selesai, kami cuci bersih dan dibungkus, untuk kemudian dibagikan kepada pekerja lepas harian yang masih bekerja seperti tukang sampah, ojol, driver, kurir kiriman, dan lain sebagainya yang berada di seputar rumah.  Selain itu kami juga membuat hand sanitizer dan membagikan kepada mereka.  Yang kami kerjakan nilainya tidak besar sekali tapi ini yang bisa kami lakukan untuk bersama-sama meringankan beban pemerintah.” Fonny Cokro Kaprodi Farmasi UAJ.

Tenaga kependidikan juga tidak ketinggalan untuk berpartisipasi dengan menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan kesehatan yang merupakan garda depan di Rumah Sakit Atma Jaya, Pluit. Bantuan dari dana yang terkumpul dibelikan logistik tambahan seperti susu dan sereal untuk segera dapat dibagikan. Meskipun kecil, inisiatif ini diharapkan dapat memberikan kesegaran bagi mereka.

Akademisi Fakultas Hukum UAJ juga memberikan layanan konsultasi hukum terkait kontrak, PHK, waris dan hukum kesehatan yang semuanya terkait pandemic covid-19. Konsultasi Layanan Hukum Online Atma Jaya dilakukan melalui WA  0812 8598 4320.  Tidak ketinggalan dari Fakultas Psikologi UAJ yang memberikan layanan konseling terkait kesehatan mental bekerja sama dengan HIMPSI pusat.  Tidak sedikit juga orang yang merasa terisolasi, terbatas ruang gerak sehingga menggiring pada stres. Kecemasan berlebih karena takut tertular Covid-19 dan kebingungan karena bahan makanan yang kian menipis juga menjadi beberapa kasus yang belakangan popular bagi mereka yang mererapkan #dirumahaja. Dilansir dari beberapa media, hal ini tentu wajar bagi seseorang yang mengalami perusahan drastis dari kegiatan dinamis harian yang mereka lakukan berubah pada ritme lambat dan terbatas.  Layanan konseling online psikologi melalui WA  0812 986 91914 dan email layananpsi.fp@atmajaya.ac.id

Beberapa contoh di atas adalah sebagian hal yang dilakukan oleh sivitas akademika dan tenaga kependidikan untuk membantu pemerintah mengatasi pandemi covid-19.  Semua sector memang terdampak, tetapi ini juga merupakan kesempatan bagi setiap anak bangsa untuk meletakan sejenak kepentingan pribadi, berbela rasa dan melakukan sesuatu walaupun kecil tapi bermakna bagi lingkungan sekitar.  Seperti semangat Lustrum 60 Atma Jaya: Dari Atma Jaya untuk Indonesia.

 

Read More

Praktek Lab Hardware di Prodi Teknik Informatika Unika Bisa Dari Rumah

Seperti yang telah banyak kita baca selama ini mengenai Industri 4.0 dan Society 5.0, bahwa teknologi telah membuat masyarakat kita terkoneksi. Salah satunya adalah perangkat-perangkat lab yang sebelumnya hanya bisa dioperasikan langsung di dalam laboratorium, kini bisa di-remote dari rumah saja. Sehingga mahasiswa yang belajar di rumah bisa tetap melaksanakan praktek di lab hanya dengan terkoneksi melalui internet. 

Kegiatan pembelajaran daring yang dilakukan oleh Unika Soegijapranata selama ini tetap menekankan pada kualitas pembelajaran dan perkembangan proses belajar mahasiswa agar minimal sama kualitasnya seperti pembelajaran tatap muka biasa. Untuk memenuhi tujuan itu, banyak inovasi dilakukan oleh program studi (prodi) di Unika Soegijapranata dalam memastikan mahasiswa tetap bisa belajar selama masa pandemi Covid-19. Salah satunya adalah penyediaan fasilitas laboratorium bagi mahasiswa prodi Teknik Informatika seperti yang dijelaskan oleh salah satu dosen Prodi Teknik Informatika Unika YB Dwi Setianto ST MCs, Senin (20/4).

“Saya saat ini mengampu mata kuliah Internet of Things (IOT) yang basicnya adalah embedded system yaitu suatu sistem yang mandiri dan tidak perlu komputer untuk berjalan. Jadi sebuah mikrokontroler melalui internet yang bisa dikontrol, mengirimkan data dan sebagainya dari internet,” jelas Dwi Setianto.

Dengan kondisi pandemi covid-19 ini ada beberapa kesulitan yang kami alami, antara lain adalah beberapa mahasiswa yang terlanjur pulang kampung, mereka lupa membawa alat-alatnya yang akan digunakan untuk praktek, kemudian ada juga mahasiswa yang belum sempat membeli alat-alatnya, sehingga kita di Prodi Teknik Informatika mencari solusi untuk problem tersebut, salah satunya adalah penyediaan alat yang rangkaiannya ada di laboratorium.

Kemudian karena prodi Teknik Informatika basis utamanya adalah di algoritma dan pemrogramannya, maka kita sendiri berpikir jangan sampai mahasiswa ada kendala dalam praktek keilmuannya, maka kita sediakan alat di laboratorium yang bisa diakses dari rumah dan mahasiswa bisa mencobakan programnya sekalipun tidak punya alatnya, kemudian secara visual mereka bisa mengamatinya melalui video live yang kita sediakan. Jadi para mahasiswa bisa mengeksekusi programnya dan melihat hasilnya melalui kamera, lanjutnya.

“Para mahasiswa dalam menggunakan fasilitas alat di lab hanya membutuhkan browser dan koneksi internet saja,” imbuhnya.

Maka para mahasiswa tidak perlu khawatir tentang pembelajaran daring di prodi Teknik Informatika, karena kami akan selalu mencari cara untuk mengatasi problem, salah satunya adalah pengadaan alat dari laboratorium yang bisa diakses dari rumah, tutupnya. (FAS)

—–

Read More

Situasi Pandemi Virus Corona: LKM USD Realisasikan Sembako Bagi Mahasiswa Yang Membutuhkan

Universitas Sanata Dharma (USD) membentuk Tim Pencegahan Penyebaran Virus Corona yang meliputi Tim Akademik diketuai Wakil Rektor 1, Tim Kesehatan diketuai Wakil Rektor 2, dan Tim Kemahasiswaan diketuai Wakil Rektor 3. Dalam melaksanakan tugasnya, Tim Kemahasiswaan melalui Lembaga Kesejahteraan Mahasiswa (LKM) merealisasikan penyediaan bahan makanan untuk mahasiswa, bahan makanan ini diperuntukkan bagi mahasiswa yang benar-benar membutuhkan (terutama yang tinggal di kost). Tujuan diadakannya kegiatan ini adalah untuk meringankan mahasiswa dalam menghadapi realitas yang hanya bisa berada di kost saja serta banyaknya warung-warung makan yang tutup. Selain tujuan tersebut, diharapkan mahasiswa tetap dapat melangsungkan belajar dari rumah (kuliah secara online).

Masyarakat umum boleh ikut ambil bagian dalam usaha untuk meringankan kondisi tersebut. USD membuka bagi donatur-donatur yang ingin berbagi sebagian hartanya untuk ikut terlibat membantu meringankan kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh para mahasiswa ini. Kebersamaan masyarakat yang mempunyai kerelaan dan kemurahan hati untuk membantu ditampung dan direalisasikan dalam bentuk sembako. Sembako yang diberikan berisi 5kg beras, 1kg gula pasir, 28 bungkus mie instan, 1 bungkus kecap, 1 bungkus teh celup. Sumber dana saat ini masih berasal dari donatur dan ke depannya kampus juga akan menggelontorkan dana dalam membantu mahasiswa.

Bruder Yohanes Sarju, SJ, M.M. selaku Ketua LKM USD menuturkan bahwa kondisi seperti sekarang ini nampaknya tidak akan berhenti dalam beberapa minggu. Bahan sembako yang diberikan ke mahasiswa untuk jangka dua minggu ke depan, untuk dua minggu berikutnya mahasiswa juga akan masih merasa kesulitan. USD telah memberikan lampu hijau misalnya untuk pembelian berbagai macam kebutuhan seperti bahan sembako, dan pihak kampus akan terlibat secara langsung untuk menyediakan pembelian kebutuhan untuk ke depannya. Pembagian sembako ini sudah dimulai sejak tanggal 2 April 2020 hingga sekarang. Bahkan di tanggal merah sekalipun tetap diadakan demi memberikan pelayanan kepada mahasiswa yang membutuhkan. Sampai hari ini Jumat, 17 April 2020 telah dilayani sebanyak 871 mahasiswa (871 paket sembako).

Lebih lanjut Bruder Sarju mengatakan bahwa kegiatan ini melibatkan beberapa mahasiswa relawan yang dengan secara sukarela memberikan pelayanan membagikan bahan sembako ini untuk teman-teman mahasiswa. Mahasiswa relawan tersebut antara lain adalah Stanislaus Dio Zevalukito, Andi Suryadi, Dyah Andriyani, dan Arya Nugraha. “Teman-teman relawan ini sungguh mempunyai semangat yang luar biasa untuk meringankan beban teman-temannya (mahasiswa yang membutuhkan). Mereka memberikan pelayanan full-time dari mengadministrasikan, packing, dan menghubungi mahasiswa satu per satu.” ujar Bruder Sarju. Namun terdapat kendala dalam kegiatan ini yaitu banyaknya nomor telpon mahasiswa yang sudah tidak aktif ketika dihubungi, sehingga ketika mahasiswa tersebut dipanggil untuk mengambil sembako, mereka tidak datang. Bruder Sarju juga berharap semoga kondisi seperti ini cepat membaik sehingga dapat kembali normal, serta masyarakat hendaknya mentaati untuk bersikap seperti yang telah pemerintah anjurkan yaitu terkait social distancing serta menggunakan masker. Bagaimanapun juga harus menjaga kesehatan dan fisik kita agar tetap sehat, terpenuhi dari segi nutrisi dan kebutuhan minum cukup karena apabila kondisi tubuh bagus dapat menangkal virus yang masuk ke dalam tubuh. Di samping itu agar teman-teman dapat kuliah dengan berbagai keterbatasan tapi tetap bisa menjalankan kuliah dengan usaha yang optimal. Dan kita mencoba memberi dukungan dengan cara yang bisa kita lakukan. (DM & DBS)

—–
https://www.usd.ac.id/berita.php?id=4245#gsc.tab=0

Read More

Kongres ke-37 Memutuskan Kepemimpinan APTIK yang Baru

Kongres APTIK ke-37 yang dilangsungkan di di Madiun 13 Maret 2020 dengan tuan rumah Universitas Widya Mandala  Surabaya Kampus Madiun telah menghasilkan keputusan penting di antaranya adalah pergantian kepengurusan. Suksesi Ketua Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik (APTIK) resmi beralih dari Romo Paulus Wiryono Priyotamtama, SJ (2017–2020) kepada Bapak BS. Kusbiantoro dari Universitas Parahyangan Bandung untuk periode 2020–2023.

Dalam sambutannya, Romo Paulus Wiryono memaparkan sejumlah program yang telah sukses direalisasikan selama dirinya menjabat Ketua APTIK periode 2017–2020. Misalnya, APTIK Peduli Mentawai. Program itu berupa pemberian beasiswa kepada putra-putri Mentawai yang ingin kuliah di PT dibawah naungan APTIK. ‘’Total ada sebanyak 147 mahasiswa asal Mentawai yang telah mendapatkan beasiswa kuliah,’’ ujarnya.

Program lainnya yang dinilai sukses adalah pemberdayaan PT anggota APTIK dalam meningkatkan akreditasi. Saat ini hampir semua PT dibawah naungan APTIK telah berakreditasi A dan B. ‘’Kami juga memberikan beasiswa bagi dosen yang ingin melanjutkan studi di PT anggota APTIK,’’ imbuh Romo Wiryono.

Menurutnya, capaian program yang terealisasi semasa kepemimpinannya sekitar 80 persen. Selanjutnya, Romo Wiryono berpesan agar seluruh anggota APTIK bekerja keras meningkatkan kualitas pendidikan Tanah Air. ‘’Karena ini dampaknya sangat terasa, maka ke depan program-program harus dikembangan dengan maksimal,’’ harapnya.

Secara terpisah, Bapak BS. Kusbiantoro yang terpilih sebagai ketua APTIK baru untuk periode 2020–2023 memastikan bakal melanjutkan program yang sebelumnya telah berjalan dengan baik. ‘’Kembali pada visi-misi APTIK, hal terpenting adalah apa yang bisa diberikan kepada masyarakt Indonesia di berbagai bidang kehidupan dan segala sektor,’’ katanya.

Pak Kusbiantoro mengungkapkan, saat ini Indonesia sedang didera berbagai macam isu. Untuk itu, dia berharap APTIK bisa berperan mengembalikan jati diri masyarakat. ‘’Dengan begitu, masyarakat tidak akan terombang-ambing dalam perubahan besar yang kini sedang terjadi,’’ ungkapnya.

Selain itu, dia juga mengingatkan tentang pentingnya saling menghormati keberagaman. Baik itu soal kehidupan maupun pendidikan. ‘’Semisal ingin mengembangkan bahan makanan pokok padi. Di Indonesia tidak hanya beras, namun ada jagung, sagu dan masih banyak lagi. Semua harus kita kembangkan,’’ papar Kusbiantoro.

Di samping itu, Pak Kusbiantoro mengatakan untuk menuju tujuan utama diperlukan komunikasi dan kerja keras seluruh anggota APTIK. Sebab, pihaknya dituntut untuk meneruskan jaringan mengenai pendidikan tinggi. Selain itu, tentang pengabdian dan penelitian serta digital learning. ‘’Kami berharap semoga bisa memberikan kontribusi lebih ke masyarakat,’’ pungkasnya.

Selain memilih ketua, pengurus dan penerimaan anggota APTIK baru, juga membahas sejumlah program ke depan. Ketua Yayasan Widya Mandala Madiun Romo Boedi Prasetijo, sebagai tuan rumah mengatakan, selain suksesi kepemimpinan kongres juga memutuskan beberapa hal terkait dengan rencana program kerja dan kegiatan APTIK yang akan datang serta menyetujui kesepakatan-kesepakatan yang dibicarakan di dalamnya.

Selain agenda Kongres ke-37, pada tanggal 14 Maret 2020 seluruh ketua yayasan yang hadir diajak belajar bersama mengenai tata kelola Yayasan, yang pada kesempatan ini mengambil tema “Penyatuan dan Penggabungan Perguruan Tinggi Katolik sebagai Strategi Peningkatan Kualitas Pendidikan Tinggi.”

 

 

Read More

Seminar & Workshop On ACS In Emergency Cardiac Life

Seminar and Workshop On ACS In Emergency Cardiac Life diadakan pada Sabtu, 15 Desember 2018. Acara ini diselenggarakan oleh mahasiswa mahasiswi Prodi Ilmu Keperawatan 2015 (Nukleus Class) yang bertujuan untuk mengembangkan suasana akademik di lingkungan STIKVINC.

Registrasi peserta dimulai pada pukul 06.30 WIB-07.45 WIB kemudian dilanjutkan dengan perarakan pembicara beserta moderator dan notulen secara simbolis untuk membuka acara seminar dan workshop. Setelah itu acara dimulai dengan doa pembukaan, lalu dilanjutkan dengan beberapa sambutan seperti ketua panitia (Albertus Agung Tricahyo) dan ketua STIKES St. Vincentius A Paulo Surabaya (Sr. Sri Winarni, SSpS,MN.,Ners). Setelah sambutan selesai, dilanjutkan dengan sesi pertama oleh pembicara dr. Ruthvi Adriana Sp.JP,FIHA (Dokter Spesialis Jantung & Pembuluh Darah) dan materi yang dibawakan Konsep Medis pada ACS. Setelah memberikan seminar maka dilanjutkan sesi tanya jawab selama kurang lebih 15 menit untuk 3 orang penanya dan pemberian cindera mata.

Sesi ke 2 dimulai dengan moderator (Paulus Moses Ruing) dengan pembicara Sr. Sri Winarni SSpS, MN.,Ners dengan materi Asuhan Keperawatan pada Pasien ACS, kemudian dilanjutkan dengan sesi tanya jawab selama kurang lebih 15 menit untuk 3 orang penanya dan pemebrian cindera mata. Setelah itu dilanjutkan dengan sesi ke 3 yang dimoderatori oleh Angelina Devista Putri Effendy, dengan pemateri Ns. Agustinus Minarko, S.Kep (Perawat Pelaksana di IGD RKZ Surabaya) dan materi yang dibawakan adalah Konsep Resusitasi Jantung Paru Otak.

Acara dilanjutkan dengan Workshop Resusitasi Jantung Paru Otak, Ns. Agustinus Minarko, S.Kep berkolaborasi bersama dengan Ibu Kurniawati, SST (Kepala Ruangan ICCU GBPT RSUD Dr.Soetomo Surabaya & Tim Kardiovaskuler Jawa Timur) dalam mempraktikkan cara dan prinsip-prinsip dalam Resusitasi Jantung Paru Otak serta meluruskan beberapa persepsi yang selama ini salah dan menjelaskan beberapa update dari Resusitasi Jantung Paru Otak. Setelah itu dibuka sesi tanya jawab, lalu setelah selesai maka seluruh peserta istirahat. Setelah istirahat makan siang maka seluruh peserta dibagi ke dalam beberapa kelompok, seluruh perserta dalam anggota kelompok wajib maju ke depan untuk mempraktikkan RJPO masing-masing pada satu boneka dengan aplikasi bentuk kasus. Kemudian diberikan evalusi dan masukkan kepada seluruh peserta oleh pembicara. Semoga harapan dan tujuan dari kegiatan ini tercapai dan dapat meningkatkan kopentensi perawat sehingga semakin lebih baik.

Read More